Gantian Gerindra Somasi Nurazzaman karena Sampaikan Gerindra Corong Kebencian dan Mainkan Isu SARA

Seruindonesia.com – Partai Gerindra mengirim somasi terhadap Mohammad Nuruzzaman, yang memilih hengkang dari partai tersebut. Gerindra menilai Nuruzzaman membuat pernyataan yang berisi fitnah dalam pernyataan mundurnya itu.

Kuasa hukum Partai Gerindra yang juga pengurus partai itu, Habiburokhman, mengatakan saat ini Lembaga Advokasi Gerindra sedang mempelajari pernyataan Nuruzzaman yang dimuat di beberapa media. Pernyataan itu dinilai mengandung fitnah terhadap Gerindra.

“Saat ini Lembaga Advokasi Gerindra sedang mempelajari pernyataan di berbagai media yang disebut dari Saudara Nurruzzaman yang berisi fitnah teramat keji terhadap pengurus dan institusi Partai Gerindra antara lain mengatakan Gerindra corong kebencian,” kata Habiburokhman dalam keterangan tertulis, Rabu (13/6/2018).

Habiburokhman mengatakan, jika pernyataan tersebut benar disampaikan Nuruzzaman, Gerindra akan memberikan kesempatan 3 x 24 jam kepada Nuruzzaman untuk meralat ucapan tersebut. “Dan sekaligus meminta maaf secara terbuka kepada seluruh kader Partai Gerindra,” katanya.

Jika tenggat tersebut diabaikan, lanjut Habiburokhman, pihaknya akan menggunakan hak hukum untuk melaporkan secara pidana dan menggugat secara perdata.

“Reputasi dan nama baik Gerindra sebagai partai pembela rakyat kami bangun dengan keringat, darah, dan air mata selama lebih sepuluh tahun, dan tidak akan kami biarkan tercoreng oleh siapa pun,” kata Habiburokhman.

Sebelumnya, Mohammad Nuruzzaman mengundurkan diri dari Partai Gerindra karena menganggap Waketum Fadli Zon menghina Katib Aam (Sekjen) PBNU Yahya Cholil Staquf terkait kunjungan ke Israel. Melalui sepucuk surat terbuka yang ditujukan kepada Ketum Prabowo Subianto, kader Gerindra berlatar belakang santri ini membeberkan alasan lain terkait pengunduran dirinya.

Saat dimintai konfirmasi, Selasa (12/6), Nuruzzaman juga menuding Gerindra kerap memainkan isu agama untuk kepentingan kekuasaan. Tudingan itu menjadi salah satu pemicu mundurnya Nuruzzaman dari Gerindra.

“Seperti yang saya tulis (di surat) itu, misalnya menggunakan isu agama untuk kepentingan kekuasaan, tidak cocok dengan saya,” ujar Nuruzzaman.

Dalam suratnya, Nuruzzaman menyebut Gerindra kerap memakai isu SARA demi kekuasaan. Dia mencontohkan Pilgub DKI Jakarta dalam tudingannya itu. Berikut ini bunyi suratnya:

Isu SARA yang sudah melampaui batas dan meletakkan Jakarta sebagai kota paling intoleran adalah karena kontribusi elite Gerindra yang semua haus kekuasaan dunia saja, tanpa mau lagi peduli pada rakyat di mana Bapak (Prabowo) harusnya berpijak.

Sumber: Detik.com

Komentar

Komentar Anda

Tentang seruni cyber 7068 Articles
Portal Berita Nasional, Jagonya Pemberitaan !!! Nusantara | Peristiwa | Lifestyle | E-tainment | Sport | Artikel | Video