Meskipun Serang Ternak, Membunuh Macan Tutul Bisa Dipidanakan

Seruindonesia.com  – Sejumlah hewan ternak warga di lereng Gunung Lawu mati diterkam hewan buas yang diduga macan tutul. Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) mengingatkan jangan sekali-kali menyerang atau membunuh macan tutul. Bisa dipidanakan.
Kepala Seksi Konservasi BKSDA Wilayah I Surakarta, Titi Sudaryanti, mengimbau warga untuk terus waspada. Selain itu BKSDA juga menerjunkan petugas untuk bersiaga di sekitar lokasi.Namun diingatkan warga jangan sampai menyerang, melukai apalagi membunuh macan tutul jika berjumpa. Hewan tersebut merupakan satwa yang dilindungi. Menyerang atau mengganggu satwa dilindungi bisa dikenai pasal pidana.

“Ini (macan tutul) kan dilindungi. Kalau nanti muncul kita upayakan ditangkap hidup-hidup. Petugas kami di sana juga sudah membuat jebakan, sebisa mungkin tidak melukai hewan. Warga sekitar juga sudah diberi tahu bahwa ini hewan yang dilindungi, jangan sampai melukai,” tegas Titi dihubungi detikcom, Jumat (2/11/2018).

Seperti diketahui, membunuh satwa yang dilindungi adalah pelanggaran Pasal 21 ayat (2) huruf (a) UU 5 Tahun 1990 tentang Konservasi Sumber Daya Alam dan Hayati dan Ekosistemnya. Sanksinya berupa penjara paling lama 5 tahun dan denda paling banyak Rp 100 juta rupiah.

“Kita pantau terus, di sana kan ada petugas siaga. Kita imbau masyarakat tetap waspada, kandang-kandang diperkuat,” lanjutnya.

Macan tutul menurutnya memang hidup di hutan lindung Gunung Lawu. Kebakaran yang beberapa kali terjadi di hutan Lawu selama musim kemarau panjang ini diduga membuat macan tersebut turun gunung. Hewan-hewan mencari tempat yang lebih aman.

“Mereka turun karena kebakaran, musim kemarau ini agak panjang, jadi sering ada kebakaran. Mereka ke pemukiman warga karena cari makan,” ujar dia.

Untuk diketahui hewan buas menyerang ternak di dua titik di Sendang, Sepanjang, Tawangmangu. Kambing milik warga diterkam dan ada yang melihat sosok macan kabur setelah menerkam kambing. Ada juga bangkai kambing yang dibawa pergi oleh predator itu.

Sumber: Detik.com

Komentar

Komentar Anda

Tentang seruni cyber 10182 Articles
Portal Berita Nasional, Jagonya Pemberitaan !!! Nusantara | Peristiwa | Lifestyle | E-tainment | Sport | Artikel | Video